Sukses Membuat Padi Unggul, Lurah Ini Dijebloskan Ke Penjara

adsense

Newsletter

Sukses Membuat Padi Unggul, Lurah Ini Dijebloskan Ke Penjara

Source img:Viva.com
Guratanku.com (26/07/19) - Seorang Kepala Desa Munasah Rayuek diproses oleh Polda Aceh dikarenakan tuntutan Dinas Pertanian Aceh oleh sebab  melanggar UU no. 12 tahun 1992, juncto 2.

Lurah tersebut dilaporkan karena mengedarkan benih padi jenis F8 yang dianggap illegal oleh Dinas Pertanian. Padahal  benih tersebut merupakan pengembangan inovasi sang Lurah yang kemudian membuat desanya sukses meningkatkan kuantitas dan kualitas panen berlipat ganda. 

Prestasi ini membuat sang Lurah meraih  berbagai penghargaan atas keberhasilannya tersebut dalam mengembangkan bibit F8 yang notabenenya berasal dari pemberian Pemerintah Aceh  lewat program "Aceh Troe" yang diberikan langsung oleh gubernur Aceh  pada tahun 2017 silam.


Source img: Rencongpost

Anehnya setelah sekian lama sukses dan berhasil memasarkan produk bibit unggulnya, baru kali ini sang Kepala Desa tersebut dituntut oleh Dinas Pertanian Aceh karena tidak memiliki sertifikat  dalam memasarkan benihnya.

Menurut Zulfikar  Direktur Eksekutif NGO, seharusnya  Pemerintah Aceh melalui Dinas Pertanian mampu memberikan pendampingan dikarenakan keberhasilan tersebut, agar dapat mengupayakan  serta memudahkan pengurusan sertifikat sebagai legalitas produk desa. 

Menurut ketua DPRD Aceh hal tersebut bisa saja terjadi karena persaingan bisnis. Sebab setelah laris dan berhasilnya produk F8 tersebut banyak beberapa produk varietas lain menjadi tidak laku. 

Saat ini kasus Murnirwan Kepala Desa tersebut tengah diproses dengan pendampingan hukum oleh NGO.